Sabtu, Desember 01, 2007

Gw, Bus, Bapak Botak, dan Penjual

Kemaren Vina, sohib gw, telepon gw minta ditemenin nyari kado ultah buat kakaknya. Yah, mumpung gw juga lagi ga da kuliah, ya gw ikut aja, daripada nganggur di kost cuma maen game doank.Pagi itu gw jemput Vina ke kostnya, tetep dengan BMW gw (Bebek Merah Warnanya). Waktu gw nyampe di kostnya, Vina udah siap2 di teras kostnya bukain gerbang.

Vina :Ca, naik bis aja yuk. Pengen naik bis nih.Ya?
gw : Heh? Lha trus, ngapain donk gw bawa motor?
Vina : Udah masukin ke garasi kost gw aja. Naik bis aja ya? Skali2 kek...

Singkatnya...

Inilah gw di dalem bus, duduk di kursi belakang supir dan Vina disebelah gw.Gw ga biasa naik bus, gw lebih suka naik motor, bisa ngangkang soalnya. Lagipula lebih hemat naek motor ketimbang harus naek bis.Penumpang didalem bus ga begitu rame hari ini, masih ada banyak kursi kosong. Gw clingukan kebelakang dan kedepan, mencari pemandangan bagus selain pemandangan jidat lebarnya Vina yang penuh oleh jerawat (ga dink!!!). Di kursi sebelah gw duduk seorang bapak-bapak paruh baya lagi ngerokok, rambutnya botak dibelakang, pengen gw poles dikit biar aga mengkilat, rada kusam soalnya.Si Bapak Dengan Gejala Kebotakan Satadium Terminal itu balas melempar pandang ke arah gw, seakan-akan tau klo dirinya jadi bahan pergunjingan hati gw.Lalu dia mulai bertanya ;

BapakBotak :Maap, apa rokok saya mengganggu?
Gw : Oh, engga Pak, engga papa kok...*rada kikuk*
BapakBotak :Mau kemana Dik??
Gw : Ke Simpang Lima pak...mau nge mal
BapakBotak : Lho, Adik ga sekolah?Kelas Berapa emangnya?
Gw : Eh!?Sekolah!?Lho pak,saya sudah kuliah.semester akhir malah..*ga terima*
BapakBotak :Lho, malah udah kuliah toh...Maap, saya kira...

Vina yang duduk disamping gw terkikik menahan tawa.
Gw ga terima lho, disebut anak sekolahan. Gw udah semester akhir!!Semester akhir!!!
Dan gw dibilang anak sekolahan!?
Oh, Goat...Parah banget!!!

Sebenernya ga sekali ini gw dibilang anak sekolahan, malah ada yang lebih parah....
Sebagai anak kost, gw selalu makan di luar. Gw punya warung makan langganan, yang penjualnya udah gw kenal baik

Penjual :Tumben sendiri mas. Kakaknya ga diajak??
Gw : Eh, kakak yang mana bu?saya anak pertama, ga punya kakak
Penjual :Lho, yang biasa bareng Mas itu, bukan kakaknya toh, pdahal mukanya mirip lho?
Gw :Ya ampun!!!Itu adik saya bu!!!
Penjual :Lho, adiknya toh?Malah kaya' kakaknya...

Ini lebih ga termaapkan, pokoknya meski ibu penjual itu minta maap mpe koprol sekalipun ga bakal termaapkan. Wibawa gw sebagai seorang kakak, seorang yang lebih dituakan, hancur sudah, lenyap sudah, harga diri gw sirna!!
Masa' adik gw dibilang kakak gw.
Dilihat bagaimanapun gw lebih tinggi kok ato jangan2 muka adik gw muka tuwa kali ya...

Stelah kejadian di bus kemaren , gw mo panjangin jenggot, biar keliatan lebih tuwa dikit...




1 komentar:

Me as Drama Queen mengatakan...

Ya kan enak dianggap mudah terus ... hehehe. Kalo adekmu tuh cewek, dimaafkan lah, maklum cewek itu punya indikasi memiliki wajah yang lebih tua dibanding cowok, beneran.