Sabtu, Januari 26, 2008

Buku Harian Itu...

Nggak ada yang bisa diceritain untuk minggu ini, selain betapa bosennya liburan kuliah.

Mana hasil ujian belom juga keluar pula

Fuih. Nggak bisa dipungkiri kadang gue ngerasa liburan bisa jadi dua sisi yang berlawanan. Sisi pertama, betapa enaknya bersantai setelah masa kuliah kampret selama 4 bulan. Lalu sisi kedua, NGGAK ADA SOHIB KAMPUS GUE YANG BISA DIAJAK MAIN!.

Suck!

Gara-garanya, mereka semua pada ikutan KKN, sementara gue udah ambil KKN semseter lalu.

Hari-hari gue diisi dengan smsan ma temen-temen gue. Guling-guling dirumah. Ngupil pake kemoceng. Kalo lagi bosen, paling ngejar ayam tetangga (berakhir dengan benjolnya jidat kena gampar yang punya ayam).

BLETAK!

Liburan sungguh menistakan diri gue.


BTW, kemarin gue buka-buka lemari belajar rumah gue (yang udah nggak pernag gue pake semenjak gue kuliah&ngekost di Semarang). Banyak banget tumpukan kertas dan buku yang berantakan. Dari mulai catetan masa SMA, diktat pelajaran, sampe contekan jaman SMA masih kependem disana. Ada juga foto bareng mantan (huhuhuhu…), terus langsung gue bakar aja. Surat-surat cinta masa SMP. Trus ada juga buku tabungan SIMPEDES. Yap, SIMPEDES sodara-sodara! Buku tabungan jaman SD. Huehehehe. hanya tercatat tabungan sebesar LIMARIBU RUPIAH. Miskin banget ya gue.


Tapi, gue juga nemu buku yang bikin gue kangen banget.

BUKU-BUKU HARIAN GUE.

Kangen banget.

Jadi inget waktu nulis buku harian untuk pertama kalinya pas gue kelas 2 SD. Lembar pertama gue tulis dengan singkat : “HARI INI SAYA MAKAN AYAM”.

Tolol banget.

Harusnya gue tambahin aja ya kata-katanya : "Hari ini saya makan ayam, tiba-tiba saya keracunan ayam, dan akhirnya saya punya jengger. Nggak lama kemudia saya tetelo, dan akhirnya 5 bulan kemudian hidup saya berakhir dengan sebutan OPOR."

Mantap.


Waktu gue buka-buka lagi. Gue jadi kembali ke masa-masa gue yang dulu. Ketika gue masih polos, lugu, dan cupu. Nggak kayak sekarang yang nista, gebleg, dan suka nglempar jumrah pada cowok-cowok ganteng (gue benci cowok ganteng! secara tampang gue rada minimal).

Jadi inget, tanggal berapa gue pertama kali pacaran, tanggal berapa gue putus, dan tanggal berapa gue ditolak.Hue3x

Jadi inget juga, kapan gue terakhir digigit anjing, kapan gue berubah jadi manusia setelah dikutuk selama 1000 abad menjadi belatung. Jadi inget kapan aja gue dikeluarin dari kelas. Gue jadi inget semua hal yang pernah gue lakukan.

Jujur aja, buku harian kayak gini bikin gue ngerasa ‘menemukan mata rantai yang hilang’. Kenangan lama yang udah gue lupain. Kenangan pahit, manis maupun tawar, semuanya kembali terekam.


Menginjak kuliah, gue emang udah berhenti nulis buku harian. Alasannya karena gue mulai nge-blog. Gue pikir, gue bisa buat diary gue melalui blog. Sayangnya, lewat blog ternyata bikin gue nggak rutin untuk nulis catatan-catatan harian gue.

Gue sadari, gue kangen nulis. Kangen nulis buku harian.


Oke!

Mulai hari ini, gue mau nulis buku harian lagi ah.

Ayo, beli buku harian!

4 komentar:

alia pewe mengatakan...

wah gw jg dari kelas 5 sd sampe skrg masi nulis bk harian
cm yaa akhir2 ini jd ga keurus gtu
males sih, haha
tapi emg sih menulis bkn gw lebi baik soalnya apa2 yg ad d dlm kepala gw bisa tersalurkan :)

Unee.Adisti mengatakan...

ah..gue juga sama,ca.. punya buku harian a.k.a diary atau lebih sering dilafalkan "diare" sejak SD.

Lengkap pake gambar lagi.
Bukan gambar yang bernilai seni tinggi,tapi ... sunggu tak layak.

Misal :
Hari ini aku ke kantin dan ketemu si A (gebetan...wogh..jaman SD saia udh ngerti mana yg cakep mana yang ndak).
Aku disini *gambar orang* dan dia disini *gambar gebetan*.
Senang !!.

hahahahhaahh !!..

*kembali pada skripsinya*

d Drama Queen mengatakan...

Baru ulang tahun ya Ca, happy birthday ya walaupun telat banget .... Met berdiary ria lagi ...

SAPARI DHARMA RAYA mengatakan...

wah iya gw jg uda jarang nulis nih
beli buku baru agh biar semangat
hihihihii